Sat. Jan 23rd, 2021

Jarrak POS

Besama Membangun Bangsa

Napak Tilas Eyang Brambang Jahe Purbalingga

2 min read

Purbalingga jarrakposjateng.com – Kali ini tim jarrak pos jateng menuju ke salah satu petilasan eyang brambang jahe yang letaknya di sebelah utara Gor Goentor Daryono Kabupaten Purbalingga dan melakukan meditasi untuk menggali sejarah dari eyang brambang jahe, kami mendapatkan informasi dari cerita rakyat dan hasil meditasi siang tadi di petilasan mbah brambang jahe.

Brambang Jahe kerap dikaitkan pada sebuah cerita rakyat yang dipopulerkan dari masa ke masa secara lisan. Brambang Jahe ini lekat dengan kisah seorang Dhalang asal dukuh Timbang desa Penambongan. Tidak diketahui siapa nama Dhalang itu, hanya disebutkan jika beliau adalah seniman wayang ternama pada masanya.

Foto : Praktisi Spiritual (memet)

Dikisahkan pada suatu waktu, Ki Dhalang terpaksa menolak undangan tanggapan dari Kadipaten karena sudah terlanjur menerima tawaran pentas di dukuh Blewuk desa Bojong. Meski yang mengundang memiliki derajat dibawah Adipati, namun Ki Dhalang memilih bersikeras ndhalang di Blewuk. Baginya menepati janji adalah hal terpenting. Meskipun utusan kadipaten menyatakan kekecewaannya, namun Ki Dhalang geming dan kokoh pada keputusannya.

Pada saat pagelaran di Blewuk tepatnya saat adegan “goro-goro”, Ki Dhalang tiba-tiba mengalami sakit perut yang tidak tertahankan. Dan mau tidak mau, beliau pun harus mengakhirkan pertunjukkannya tanpa menyelesaikan cerita. Tak kunjung sembuh, Ki Dhalang pun memutuskan pulang bersama istrinya. Karena kondisi malam yang gelap gulita, mereka pun tersesat sampai di dukuh Kalijebug, desa Mewek, desa Karang Manyar, Purbalingga Kidul hingga akhirnya sampai juga di Timbang.

Foto : kru jarrak misteri

Pada saat sampai di Purbalingga Kidul itulah sakit Ki Dhalang semakin menjadi ditambah lagi dengan hujan angin yang tiba-tiba saja menerjang. Seketika mereka pun memutuskan menepi. Istri Ki Dhalang kemudian membuat ranuan dari brambang (bawang merah) serta jahe yang memang dibawanya dari rumah. Setelah diberi brambang jahe, sakit Ki Dhalang sedikit mereda dan tempat mereka menepi ini diberi nama “Brambang Jahe”.

Cerita belum berakhir sampai di sini. Karena sesampainya di rumah, sakit Ki Dhalang semakin parah. Dan dengan mengumpulkan seluruh keluarga serta warga sekitar, Ki Dhalang menyampaikan pesan agar seluruh warga yang tinggal di jalur yang dilaluinya saat pulang yaitu dukuh Kalijebug, desa Mewek, desa Karang Manyar, Purbalingga Kidul serta Timbang dilarang menanggap pementasan wayang kulit. Jika melanggar maka akan terjadi malapetaka di desa tersebut. Setelah menyampaikan pesan tersebut, Ki Dhalang pun meninggal dunia.

Sampai kini, wewaler ini masih berlaku khususnya di dukuh karang tengah & Timbang desa Purbalingga Kidul. Sehingga seandainya pun ada yang berniat menggelar pementasan wayang, maka Dhalang Jemblung lah yang ditunjuk.

Sebagai tempat yang dikenal masih memiliki tuah, petilasan ini kerap disebut “wingit”. Bahkan beberapa sisa pembakaran dupa atau sesaji masih sesekali kita temukan di makam ini. Namun belakangan sejak lokasi terlihat lebih terang dan longgar maka secara otomatis orang-orang pun tak lagi menyakralkan tempat ini. Bahkan, kini areal sekitar Brambang Jahe pun kerap jadi area kongkow anak muda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *